Menyayangi Hewan Ala Nabi Muhammad SAW


Assalamu'alaikum warohmatullahi wabarokatuh
selamat pagi kawan kawan semuanya kali ini saya akan posting tentang bagaimana Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wassalam menyayangi hewan.

pada kesempatan yang lalu admin telah posting ayat yang memotifasi admin mendalami dunia peternakan nah untuk lanjutan alasan yang lain maka admin biin posting ini.langsung saja penjelasan dibawah merupakan kutipan Dalam buku berjudul “Muhammad al-Insan al-Kamil” karya as-Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki.

menyayangi hewan, dalam islam adalah sama seperti  manusia, harus dihormati, diperlakukan dengan baik dan dipenuhi hak-haknya.


Rasul SAW telah memberi contoh bagaimana menangani dan memelihara hewan. banyak kita temukan sejumlah peristiwa yang langsung dialami oleh Rasulullah ketika berinterkasi dengan hewan. hal ini tentu mennjadi contoh dan teladan bagi para pemelihara binatang dalam menangani hewan secara manusiawi.

Dalam buku yang sudah diterjemahkan oleh Hasan Baharun dengan judul Insan Kamil: Sosok Keteladanan Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wassalam, setidaknya ada Lima riwayat dalam menyayangi dan memperlakukan hewan. berikut adalah riwayat riwayatnya.

 Riwayat pertama, pada suatu saat beliau melewati sebuah jalan lalu melihat ada seekor onta yang kurus kering, merana terlilit rasa lapar yang sangat. Melihat kondisi mengenaskan yang dialaminya Rasul angkat bicara, “Takutlah kalian kepada Allah dalam memperlakukan hewan-hewan ini. Tunggalilah ia dengan baik-baik. Makanlah dagingnya juga dengan baik-baik.” (HR. Abu Dawud)

Riwayat kedua, masih tentang seekor onta. Kali ini Rasul memasuki kebun milik seorang Kaum Anshar. Di dalamnya ada seekor onta yang tengah merintih dan menitikkan air mata. Nabi turun dari kendaraannya lalu mengelus-elus bagian belakang telinganya sampai ia merasa tenang. Sejurus kemudian, Nabi bertanya, “Siapa pemilik onta ini?” Seorang Anshar datang mengaku sebagai pemiliknya. Nabi berkata kepadanya, “Apakah kamu tidak takut kepada Allah dalam memperlakukan hewan  yang telah dianguerahkan kepadamu ini? Baru saja ia mengadu kepadaku bahwa engkau telah membuatnya kelaparan dan kepayahan karena banyaknya pekerjaan dan tumpukan beban di luar kemampuannya.” (HR. Ahmad, Adu Dawud dan Hakim).

Selain kedua riwayat tersebut, dalam riwayat yang lain Nabi pernah menjumpai beberapa orang sedang berbincang-bincang dengan kondisi duduk di atas hewan masing-masing. Melihat kejadian ini Nabi tidak diam diri. Beliau melakukan advokasi  atas hewan-hewan malang yang ditunggangi secara tidak semestinya. Nabi berkata kepada mereka, “Naikilah mereka dengan baik dan biarlah beristirahat melepas lelah dengan baik-baik. Jangan kalian menjadikan punggungnya sebagai kursi ketika kalian sedang saling berbicara. Bisa jadi yang dinaiki lebih banyak berzikir kepada Allah daripada orang yang naik di atasnya.” (HR. Ahmad, Abu Ya`la dan Thabrani).

Riwayat keempat, ada seorang anak mengambil dua ekor burung dari sarangnya, sehingga induknya mencari-cari ke sana kemari. Nabi bertanya, “Siapakah yang sudah mengusik ketenangan burung itu, siapakah yang mengganggunya? Kembalikan kedua anaknya ke tempat semula.” Dalam kesempatan yang lain, Nabi melarang kita untuk menyia-siakan hidup seekor burung, dijadikan sasaran permainan. Sabda beliau, “Siapa yang membunuh burung dengan sia-sia, maka burung itu akan datang pada Hari Kiamat dengan suara yang keras mengadu kepada Tuhan, ‘Ya Tuhan si fulan merampas nyawaku, menganiayaku dan membunuhku tanpa suatu yang bisa dimanfaatkan olehnya sehingga aku mati sia-sia.” (HR. Abu Dawud).

Riwayat kelima, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassalam bersabda, “Tajamkanlah pisau terlebih dahulu, sebelum hewan yang disembelih itu akan dibaringkan.” (HR. Thabrani).

Semua riwayat di atas menjadi petunjuk tentang bagaimana seharusnya kita bagaimana memperlakukan  binatang.  Allah murka kepada seseorang yang menyiksa hewan kucing piaraannya sampaia mati mengenaskan. Si kucing yang malang itu tidak dberi makan, dibiarkan lapar sampai mati menggelepar. Allah masukkan ia ke dalam neraka karena perbuatannya ini.

Nabi Shallallahu ‘alaihi Wassalam memang seorang Rasul yang menjadi penyebar kasih sayang kepada seluruh makhluk di alam semesta, termasuk hewan. Islam tidak memberi tempat sekecil apapun terhadap kesewenang-wenangan atas semua makhluk.

Perilaku nabi Nabi Muhamad Shallallahu ‘alaihi Wassalam haruslah kita contoh dan kia terapkan dalam kehiduan sehari hari. hal ini tentu kerana sebaik baknya teladan adalah Nabi Muhamad Shallallahu ‘alaihi Wassalam. sekian postingan ini semoga bermanfaat. semoga menambah keimanan dan ketakwaan kita semuanya. amin. mohon maaf apabila ada kesalahan, sekin dan terimakasih Waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh Salam cinta dari ujung kandang. hidup peternakan indonesia. :)


0 Response to "Menyayangi Hewan Ala Nabi Muhammad SAW"

Post a Comment

komentar yang baik baik yah

Popular Posts